Siapa Kita Di Pandangan Allah?

Assalamualaikum warahmatullah dan salam jumaat.

Dalam agama ni, Allah tak lihat siapa kita, latar belakang kita, darjat atau harta kita. Orang yang paling tak ada nama, seperti Bilal ibn Rabah, yang tiada nilai di pandangan manusia, tiada harta pun dan langsung tidak terkenal.

Tetapi orang seperti Bilal walau tidak di kenali oleh manusia, tetapi orang seperti Bilal di kenali di sisi penghuni langit.

Satu masa Malaikat Jibril tanya Nabi SAW,

Adakah itu Abu Zar R.A.?

Nabi bertanya kembali kepada Malaikat Jibril.

Kamu kenal Abu Zar RA?

Jawab Jibril,

Seluruh penghuni langit kenal Abu Zar RA.

Abu Zar sahabat yang miskin dan serba kekurangan dari segi keduniaan.

Ada sahabat yang lain pula, seorang sahabat badwi, dari kampung. Dia ada kecacatan pada anggota. Setiap kali berjumpa dengan  Nabi SAW dia akan membawa sesuatu buah tangan untuk Nabi SAW.

Suatu hari Nabi SAW melihat dia di pasar. Nabi SAW telah datang dari belakangnya dan menutup matanya. Nabi bergurau.

Kemudian Nabi berkata,

Siapa nak beli hamba ini?

Dia gembira kerana Nabi SAW yang menutup matanya.

Maka di jawab pemuda itu,

Ya Rasulullah jika kamu jual aku tiada siapa nak beli aku. Aku tiada harga.

Maka Jawab Nabi SAW,

Sesungguhnya kamu di sayangi dan berharga di sisi ALLAH dan penduduk langit.

Walaupun mungkin pada pandangan manusia, seseorang ini mungkin tiada apa-apa. Tetapi dengan islam, dia boleh menjadi orang yang paling mulia.

Kita semua pasti akan mati. Kita semua pasti akan meninggalkan dunia ini. Allah sentiasa melihat kita semua. Waktu kalian sedang membaca tulisanku ini juga, Allah melihat kalian. Allah sentiasa ada.

Umur kita mungkin sudah 30-an, 40-an, 50-an, atau lebih lagi ataupun kurang. Pernahkah dalam hidup kita, kita merasai yang Allah sedang melihat kita semua..? Allah sedang melihat kita. Allah Maha Melihat.

Tetapi, persoalannya, bagaimana Allah melihat kita ketika ini? Bagaimana Allah melihat kita saat ini?

Adakah Allah melihat kita seperti melihat  Abu Zar R.A.?

Adakah Allah melihat kita seperti sahabat dari kampung yang cacat itu?

Adakah Allah melihat kita seperti Bilal ibn Rabah?

Apa pandangan Allah ketika ini kepada kita..?

Di dunia, kita mungkin ada gelaran nama dengan ustaz, syeikh, dato, datin, tan sri, dr, prof dan sebagainya. Tetapi, kita tetap belum tahu bagaimana kesudahan hidup kita.

Pandangan itulah yang menentukan hidup kita di dalam dunia ini dan pandangan itulah yang akan menentukan kehidupan kita selama-lamanya di akhirat kelak.

Wahai hati, ingatlah betapa lama pun kamu hidup pasti kamu akan tinggalkan dunia ini. Apalah dunia ini jika dibandingkan dengan akhirat.

Sahabat Nabi SAW tiada gelaran di pangkal mereka tetapi di belakang nama mereka ada Radiallahhuan ( Allah telah redha/sayang/suka/cinta mereka)

Kita semua masih belum tahu kesudahan masing-masing.

Ya Allah, ampunkan dosa aku dan dosa semua orang Islam kerana terlupa maksud hidup kami yang sebenarnya untuk menyukakanmu dan dapat redhamu. Kerana di dunia yang sementara ini, ramai orang mengorbankan perintah Allah dan Sunnah Nabi SAW. Begitu lemahnya kami Ya Allah. Ada waktunya manusia mengorbankan amalan agama hanya untuk saja-saja/atau suka-suka. Ampunkan dosa kami semua Ya Allah.

Bila kita dapat Allah ( kasih sayang Allah), kita dapat segala-galanya. Bila kita hilang Allah kita hilang segalanya. Terimalah kami semua Ya Allah.

Semoga terus bermanfaat ♡

Sumber: Facebook dan Youtube Ustaz Ebit Lew.

 

Leave a Reply

CommentLuv badge